Pendidikan, Kesetaraan dan Inklusi: Pendidikan dan Pelajaran untuk Utara yang Berkelanjutan

Pendidikan, Kesetaraan, dan Inklusi: Pendidikan dan Pelajaran untuk Utara yang Berkelanjutan, diedit oleh Diane B. Hirshberg, Mhairi C. Beaton, Gregor Maxwell, Tuija Turunen, dan Janette Peltokorpi, dan diterbitkan oleh Springer pada tahun 2023, menawarkan perspektif kontemporer seputar permasalahan pengajaran, kesetaraan, dan inklusi dalam konteks pengajaran berkelanjutan di kawasan Utara. Buku ini menyoroti kebijakan yang dimaksudkan untuk menunjang inklusivitas dan keadilan dalam konteks nasional dan regional di kawasan Arktik. Ini menggali lebih dalam penyediaan pengajaran di kawasan Utara, terlebih mengeksplorasi kesulitan dan kemajuan yang terlibat dalam menangani berjenis-jenis kebutuhan siswa di lingkungan terpencil dan kencang berkembang. Sementara banyak teks membahas hal-hal yang terkait dengan keadilan, inklusivitas, dan keragaman, beberapa besar berkonsentrasi pada kawasan Selatan dan menyampingkan pelajaran yang dapat diambil dari Utara.

Bab 1 buku ini berkonsentrasi pada upaya untuk meningkatkan hasil pengajaran di Alaska, yang bertujuan menantang demo spaceman narasi krisis guru di kawasan tersebut. Bab 2 menyelidiki instrumen kebijakan yang dipakai untuk memantau dan mengevaluasi sistem pengajaran di Greenland. Bab 3 buku ini membahas dasar Pendidikan Guru Sami, Dalam konteks khusus Sami University of Applied Sciences di Norwegia, yang menawarkan program pengajaran guru untuk siswa di Sami Utara, bab ini memakai analitik teks dan narasi diri untuk menerima wawasan ke dalam implementasi praktis dari kurikulum. Bab 4 menawarkan analitik komparatif seputar ketentuan pengajaran untuk bahasa autentik Sami yang terancam punah dan bahasa warisan minoritas Gaelik di Skotlandia.

Bab 5 menyoroti pentingnya pembuat kebijakan pengajaran dengan menetapkan elemen-elemen seperti identitas budaya etnis, bahasa ibu, dan inklusi untuk memfasilitasi integrasi si kecil-si kecil imigran di Kepulauan Faroe. Bab 6 menyoroti tantangan dan kemungkinan yang muncul dari elemen geografis dalam transisi mulus dari pengajaran dasar ke pengajaran tinggi bagi individu muda yang tinggal di Lapland Utara, Finlandia. Bab 7 menunjukkan hasil studi penelitian yang dilakukan di antara kelompok sosial Saami dan Nenets di Rusia, memeriksa identitas yang dianut oleh individu muda dalam kelompok sosial adat ini dibandingi dengan rekan mereka di Rusia. Bab 8 bertujuan untuk mengatasi kesenjangan dalam penelitian seputar pengajaran di Greenland, terlebih mengenai perspektif siswa seputar pengalaman mereka di kelas. Bab 9 menyelidiki tema pengajaran untuk pembangunan berkelanjutan dengan memeriksa implementasi proyek penelitian perbuatan di Swedia berjudul ‘Mendidik Keberlanjutan Tentang dan Kelompok Sami di Sekolah Menengah. Dalam Bab 10, konsentrasi bergeser ke dua pendidik merespon tidak adanya konten dan sejarah Pribumi dalam konteks pengajaran Kanada. Bab 11 menyelidiki sudut pandang dua pulau Nordik saat mereka memeriksa kerangka kebijakan yang dibutuhkan untuk mempersiapkan pendidik masa depan untuk terlibat dengan siswa dari latar belakang bahasa dan budaya yang berbeda. Bab 12 mengeksplorasi topik rekrutmen dan pergantian guru di sekolah-sekolah Greenland, membuktikan perbandingan antara pesisir Barat dan Timur Greenland.

Bab 13 berupaya mengkaji taktik pengajaran yang memfasilitasi pengajaran inklusif dan personal di sekolah kelas rangkap yang terletak di kelompok sosial pedesaan kecil di utara Norwegia. Bab 14 membahas penelitian perbuatan kolaboratif yang dimaksudkan untuk menunjang guru di daerah pedesaan terpencil yang mengalami kesulitan mengikuti kursus pengembangan profesional. Bab 15 mengadopsi perspektif ‘non-utara’ untuk membuktikan jenjang pengajaran di kawasan utara. Para peneliti menyoroti isu-isu seperti bahasa, budaya, kelompok sosial lokal, perubahan demografis, dan kebijakan pengajaran yang memengaruhi layanan pengajaran di kawasan tersebut. Buku ini memberi tahu visi pengajaran dan pelajaran yang komprehensif, menarik wawasan dan pengalaman dari berjenis-jenis perspektif. Buku ini dibentuk menurut dua tema utama: memberdayakan guru untuk merangkul keragaman dan mempromosikan inklusi di dalam kelas.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *