Sistem Pendidikan di Singapore

Mengenal Sistem Pendidikan di Singapura

Singapura merupakan negara kecil slot online yang berada dekat dengan Indonesia. Banyaknya tempat menarik seperti tempat belanja di Singapura, tempat wisata di Singapura hingga pendidikan di Singapura membuat negara ini sering di kunjungi oleh warga negara Indonesia.

Banyak orang Indonesia yang bersekolah di Singapura. Tidak sedikit pula dari pelajar Indonesia melanjutkan studinya kuliah di Singapura. Wajar saja, sekolah-sekolah dan universitas di Singapura memang terkenal dengan kualitasnya. Misalnya saja Nanyang Technological University atau National University of Singapore. Ditambah lagi dengan jaraknya yang tidak jauh dari Indonesia, tentu banyak orang bercita-cita untuk berkuliah di Singapura.
Kita telah mengetahui bahwa sistem pendidikan di Finlandia adalah yang terbaik di dunia. Tapi, sistem pendidikan di Singapura tidak kalah dari Finlandia. Terbukti dengan banyaknya lulusan Singapura yang telah sukses. Sistem pendidikan di Singapura memiliki sistem yang cukup efektif. Selain itu, tenaga pengajar dan infrastruktur yang memadai membuat pendidikan di Singapura semakin maju.

Seperti di negara besar lain, Singapura menganggap pendidikan adalah masa depan dari suatu negara untuk mencapai cita-cita mereka. Oleh karena itu Singapura memang sangat memperhatikan bidang pendidikan ini. Mereka sangat fokus dalam pengembangan pendidikan dari jenjang pra sekolah hingga perguruan tinggi.
Untuk mengenal sistem pendidikan di Singapura coba kita lihat ulasan berikut.

Pra-sekolah di Singapura
Untuk mendaftar pra-sekolah di Singapura, seorang Anak harus berusia 3-6 tahun.  Pra-sekolah di Singapura juga menawarkan tempat penitipan Anak. Semua pra-sekolah dioperasikan oleh yayasan, badan keagamaan, lembaga sosial dan organisasi bisnis. Periode belajar untuk Anak-anak pra-sekolah berlangsung selama 2 ½ – 4 jam dan 5 hari dalam seminggu. Pada tingkat ini yang diutamakan adalah mempelajari bahasa yaitu bahasa Inggris sebagai bahasa utama dan bahasa Mandarin sebagai bahasa kedua.

Sekolah Dasar di Singapura
Seperti di Indonesia, Sekolah Dasar di Singapura juga membutuhkan waktu 6 tahun untuk menyelesaikannya. Pada jenjang ini, para siswa akan mempelajari bahasa (Inggris, Mandarin, Melayu), Matematika, Musik, Kesenian, Olahraga dan juga Ilmu Pengetahuan Sosial. Matematika yang di ajarkan di sekolah dasar ini diadopsi dengan menggunakan materi-materi dari standar Internasional.
Seorang siswa harus menunjukkan hasil belajarnya pada tahun ke 6 dengan melakukan ujian kelulusan Sekolah Dasar. Mungkin seperti Ujian Nasional di Indonesia. Siswa asing juga dapat ikut serta dalam ujian ini.

Tingkat Sekolah Menengah
Di sekolah menengah ini, siswa akan dibagi ke dalam dua kelompok. Kelompok pertama adalah kelompok GCE N (Normal). Sementara itu kelompok ke dua adalah kelompok GCE O (Ordinary). Dari namanya saja mungkin kita bisa menebak. GCE O adalah kumpulan siswa-siswa berprestasi. Pada jenjang ini, kegiatan belajar dilakukan selama 4 tahun. Untuk GCE N bisa mendapatkan sertifikat GCE O jika melakukan suatu ujian pada tahun ke lima.
Kurikulum pada tingkat sekolah menengah di Singapura ini telah di akui oleh internasional.

Perguruan Tinggi
Setelah menyelesaikan ujian Level GCE O, siswa diberi berbagai macam pilihan. Mereka dapat mendaftar ke perguruan tinggi junior (Junior College) ataupun politeknik.
•    Junior College. Setelah berhasil duduk lulus dari GCE O, siswa dapat melanjutkan studi ke Junior College (pra-universitas) selama 2-3 tahun. Tujuan dari jenjang ini adalah mempersiapkan siswa untuk masuk ke dunia universitas
•    Politeknik. Politeknik menawarkan berbagai jurusan seperti Teknik, Ilmu Pengetahuan Bisnis, Komunikasi, Desain dan Info-Komunikasi. Mungkin jenjang ini mirip dengan tingkat Diploma di Indonesia.
•    Pendidikan tingkat tersier. Mereka yang memenuhi syarat dapat mencoba beralih ke tingkat tersier. Jenjang ini adalah jenjang dimana mereka bukan lagi di sebut siswa melainkan mahasiswa. Ya dunia universitas ada di jenjang ini.

Sekolah Internasional dan Sekolah Swasta
Meskipun sekolah swasta di sana terbuka untuk orang-orang Singapura, tetapi mereka tidak memiliki diperbolehkan untuk mengikuti sekolah swasta tersebut. Mereka tidak diizinkan mengikuti sekolah internasional. Singapura memiliki berbagai sekolah internasional bertujuan untuk melayani para ekspatriat disana.
Kurikulum di sekolah-sekolah tersebut mengikuti kurikulum negara asal sekolah tersebut. Biayanya bervariasi tetapi minimal adalah SGD$ 24.000 per tahun.

Kenali 4 Sistem Pendidikan di Indonesia

Sekolah

Sekolah yang kian menjamur menghadirkan sisi positif. Namun, orang tua tentu harus jeli ketika memilih sekolah untuk sang buah hati.

“Yang perlu disadari orangtua adalah bukan hanya mencari sekolah yang baik, tetapi juga harus disadari bagaimana sekolah tersebut memberikan pendidikan yang sesuai dengan potensi anak berdasarkan sistem pendidikan yang ditawarkan,” kata praktisi pendidikan Bambang Irianto, Rabu (20/1).

Secara umum, saat ini berkembang empat sistem pendidikan di Indonesia. Ini penjelasannya:

1.      Sistem UK-Cambridge

Britania Raya (Inggris) memiliki sistem pendidikan yang paling link slot gacor mengakar di dunia.  Inggris memiliki banyak universitas tertua di dunia. Di antaranya ialah Slot Gacor 777 Cambridge yang didirikan pada 1209 dan Oxford (1096).

Program wajib belajar di Inggris mulai diberlakukan pada 1880 untuk anak usia 5-10 tahun. Pada 2013 lalu, sistem pendidikan Inggris kemudian menambah batas usia wajib belajar hingga usia 18 tahun.

Sistem ini dinilai telah memenuhi kebutuhan pendidikan anak dari usia 6-18 tahun atau sejak tingkat dasar hingga universitas. Sistem pendidikan berdurasi 16 tahun ini memiliki penekanan pada penguasaan materi mata pelajaran dan keahlian sebagai fokus utama serta pengakuan kualifikasi ternama termasuk sertifikasi PSLE, O level, dan A level. Ketiganya diakui secara internasional di semua sekolah dan perusahaan terkait.

2.      Sistem Eropa-International Baccalaureate (IB)

International Baccalaureate (IB) merupakan rangkaian sistem pendidikan yang bisa memenuhi kebutuhan pendidikan anak sejak usia 3-19 tahun. Sistem pendidikan ini mengaplikasikan kurikulum yang luas dan mendorong penguasaan materi yang seimbang, pemusatan pembelajaran pada siswa, dan penekanan pada konteks global.

Sistem ini juga merangsang siswa menjadi pembelajar sepanjang hayat dengan memiliki antusiasme belajar dan empati yang tinggi. Sebuah riset skala global mencatat bahwa sekolah-sekolah IB dinilai paling efektif untuk mengembangkan para lulusan secara matang dengan adanya kombinasi sumber daya kurikulum di luar yang disediakan oleh IB.

Salah satu praktisi pendidikan di Indonesia yang memiliki pemahaman mendalam mengenai sistem pendidikan International Baccalaureate (IB) Manoharan Karthigasu mengatakan, sistem pendidikan ini bertujuan untuk mengembangkan siswa yang memiliki tingkat pengetahuan yang luas.

Yakni, siswa yang berkembang baik secara fisik, intelektual, emotional dan etika. “Program ini juga bertujuan untuk meningkatkan motivasi, percaya diri serta mendidik siswa untuk berani mengemukakan pendapat. Pada sistem ini, siswa didorong untuk bisa mengaplikasikan apa yang mereka pelajari dengan apa yang terjadi di lingkungan sekitar. Hal ini membuat sistem belajar mengajar lebih kontekstual dan secara pribadi bermakna bagi anak,” kata Manoharan.

3.      Sistem Pendidikan Nasional di Indonesia

Indonesia memiliki sistem nasional pendidikan tersendiri yang menerapkan wajib belajar 12 tahun. Yaitu sembilan tahun pendidikan dasar yang meliputi enam tahun di sekolah dasar serta masing-masing tiga tahun di SMP dan SMA.

Sistem pendidikan yang berada di bawah pengawasan ketat Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan ini mengembangkan pengetahuan, keterampilan, dan sikap.

Artinya, aspek intelektual, spiritual, dan personal bagi anak akan menjadi perhatian. Namun, sejak dua dekade terakhir sekolah nasional yang mengadopsi juga kurikulum lain seperti Cambridge.

4.      Sistem Amerika

Kurikulum yang ditekankan pada sistem pendidikan ini adalah pada pembelajaran kontekstual melalui kemampuan problem solving dan fokus pada Science, Technology, Engineering, Art dan Math (STEAM).

Penekanan yang digunakan  bervariasi dan memiliki beragam kesamaan dalam hal pendekatan yang luas pada gaya belajar dan penguasaan materi di https://standwithtanisha.com/. Sistem Amerika bisa memenuhi kebutuhan pendidikan para siswanya sejak usia 3-18 tahun.

Usia itu dinilai sebagai saat yang tepat terjadinya pengembangan pengetahuan, kognitif dan sosial yang seimbang. Selain itu, melalui sebuah jalur inovatif, siswa bisa mempersingkat total durasi belajar menjadi hanya 14 tahun.